Gagal Tes, K2 Selamanya jadi Honorer

Selama ini memang belum ada kebijakan dari pemerintah pusat terkait honorer kategori dua (K2) yang gagal diangkat menjadi CPNS lewat tes sesama honorer K1, 3 November mendatang.

Tidak jelas, apakah mereka akan dirumahkan, tetap kerja sebagai honorer, atau masih ada peluang diangkat menjadi CPNS.

Ketua Komunitas Tenaga Sukwan Indonesia (KTSI) Kota Tasikmalaya Nedi Junaidi menduga, karena tidak ada kebijakan yang pasti, honorer K2 yang tidak lolos selamanya akan tetap menjadi honorer.

“Yang jelas (yang tidak lolos test nanti) itu jadi PR (pekerjaan rumah, red) organisasi (KTSI) dan juga PR pemerintah. Yang jelas di PP Nomor 56 itu semua honorer kategori dua harus habis,” ungkap dia, di sela-sela pembagian kartu tes CPNS K2 di Aula Bale Kota Tasikmalaya kemarin (23/10).

Nedi pernah berkonsultasi kepada Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemen PAN RB) terkait persoalan itu bersama pemerintah kota. Namun tidak mendapatkan solusi untuk mengtasi kekhawatiran tersebut.

Tidak sedikit honorer yang saat ini akan mengikuti tes telah berusia 50 tahun. ”Saya juga lagi bingung ini. Pernah konsultasi ke Kemen PAN RB, tapi mereka juga ternyata tidak punya solusi. Tes untuk pengangkatan kan hanya sekali. Kalau tidak lolos ya ini jadi pemikiran kita semua,” katanya.

Sekda Kota Tasikmalaya Idi S Hidayat juga mengaku khawatir. Tidak ada solusi untuk mengatasi para peserta yang tidak lolos nantinya. Dia berharap seluruh peserta belajar dengan giat agar bisa lolos menghadapi soal-soal tes. Jika mereka tidak lolos, selamanya nasib mereka tidak akan berubah.

”Ya justru itu yang membuat kita bingung juga. Dari pemerintah pusat, tidak ada pengangkatan lagi kan. Harapan kita ya mereka diikut sertakan testing sampai habis,” tuturnya, melalui telepon.

Meski demikian, kata ia, pemerintah kota akan tetap berusaha dan berharap seluruh honorer K2 dapat lulus seluruhnya. Tidak ada yang tersisa. Untuk teknis pelaksanaan seleksi, pemerintah hanya kebagian tugas menyediakan tempat dan pengawas yang terdiri dari para kepala bagian. ”Ya selebihnya soal-soal itu kan semua dari pusat yang mengurus,” pungkas Idi.

Sementara itu dari pagi hingga siang, seluruh honorer K2 yang akan mengikuti CPNS tampak sesak memadati Aula Bale Kota.

Mereka mengambil kartu untuk tes yang akan berlangsung tanggal 3 November mendatang.

Sumber : Jawapos

6 Tanggapan

  1. selamat bagi guru honorer, dan lapang dada lah pegawai honorer, nasib kita tidak di tangan Tuhan YME, tp nasib kita bergantung pada pemerintah yg korup, lihatlah mrk yg menghambur-hamburkan uang, sementara kita tertindas, kita belum Merdeka Kawan…..!!!

    • ya betul itu kawan katanx kalw d angkat berangsur2 sampaai habis uang negara tdk bs bayar gaji pns,krn kalaw habis tdk ada lagi uang yg akan d korupsi,krn pejabat akan kehilangan tunjangan uang korupsi,dmn2 uang korupsi itu adalah pujaan tunjangn tambahan gaji pejabat,

  2. lihatlah ke bawah pak mentri, betapa sayangnya nasib para guru honorer pak mentri ketika dihadapkan pada tunjangan at gaji selalu….. molooooor, mau diberi apa anak dan keluarga kita…. jika semua pejabat gajinya yang molor..ah belum ada cerita. nasib..nasib honorer….

  3. harusny a pemerintah mengangkat pegawai dari para honorer karna agarmereka sudah banyak pengalaman kerja dan sudah berjasa bagi negara

  4. betul itu, kerja tenaga honorer lebih baik daripada pnsnya. mestinya pemerintah lebih bijak untuk mengangkat tenaga honorer untuk dijadikan pns tidak perlu dari pelamar umum, karna belum punya pengalaman, betuk gak…

  5. ada peserta test k2 yg pengajuan tesnya ditulis tidak sesuai dng job atau sk dari ka sekolah atau sk struktur organisasi personel, ditegal

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: