WhatsApp Dongkrak Minat Baca Masyarakat

Image result

JAKARTA – Gerakan literasi (budaya baca) siswa sebelum belajar cukup efektif. Ini dilihat dari responS positif sekolah maupun siswa terhadap kebijakan yang dituangkan melalui Permendikbud No 23 Tahun 2015 tentang Penumbuhan Budi Pekerti.

“Dalam Permendikbud 23/2015,‎ setiap sekolah wajib menerapkan kegiatan membaca buku 15 menit kepada siswa sebelum memulai pelajaran,” kata Direktur Pembinaan SMP Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Supriano, Rabu (12/10).

Supriono menjelaskan, seluruh sekolah yang dikunjungi antusias menjalankan program membaca 15 menit tersebut. Tidak berlebihan bila pemerintah berharap dengan gerakan ini akan menjadi budaya masyarakat.

Di sisi lain, ada temuan yang mengacu pada Progress in Internasional Reading Literacy Study (PIRLS) bahwa Indonesia merupakan negara yang dinilai masih rendah dalam uji ketrampilan membaca di tingkat internasional.

Menurut Supriano, hal tersebut bisa menjadi katalisator untuk maju.

“Kita harus optimis minat dan budaya baca masyarakat Indonesia akan terus tumbuh dengan baik,” ucapnya.

Ia menilai,  kegemaran masyarakat membaca melalui aplikasi WhatsApp (WA) bisa menjadi sarana menumbuhkan minat baca dalam sisi berbeda.

Selama tiga tahun ini, hasil penelitian membuktikan minat baca masyarakat dari aplikasi teknologi WA cukup tinggi. (esy/jpnn)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: